Kisah Tentang Jenang Grendul Yang Manis, Lazis dan Narsis

Jenang Grendul salah satu kuliner yang saya ketahui saat jalan-jalan di Pare-kediri. Jenang Grendul adalah semacam bubur yang terdapat campuran atau siraman santan dan grendul-grendul yang terbuat dari gula merah atau gula jawa.

Cita rasa manis dan lazis serta lembut saat dilidah mampu memberikan efek seakan lidah ini merasa melayang saaat kita mengenyam rasa manis yang keluar saat kita menggigit sesendok jenang grendul tersebut. Lidah ini seakan tersihir oleh lembutnya bubur dan manisnya grendul yang terbuat dari gula merah tersebut.

Sehingga saya pun tak ingin melupakan pengalaman saya dalam menikmati kuliner jenang grendul Pare-Kediri ini dengan membuat sebuah video dokumenter bersama teman saya @dosendeso yang merupakan salah satu blogger Kediri.

Bagaimanakah penampakan Jenang Grendul tersebut? Simak video Narsis dalam menikmati Jenang Grendul yang manis dan Lazis berikut ini :

Itulah kisah petualangan liburan saya waktu di Pare-kediri, postingan ini terinspirasi oleh postingan teman saya yang membahas tentang kisah Jenang Kuliner Jawa. By @Tiwwidy

@DosenDeso : Teman saya, Dosen dan penggerak Komunitas Blogger Cah Kediri [Blocked] yang juga mengelola blog pribadi http://www.dosendeso.com/

11 thoughts on “Kisah Tentang Jenang Grendul Yang Manis, Lazis dan Narsis”

  1. weeh, jenang grendul khas Pare, yuuk kapan waktu kesana lagi bareng-bareng maas..
    oiya, FYI, grendulnya itu terbuat dari ketela yang diolah jadi gaplek lalu dicampur dg tepung-tepung bukan dari gula merah..
    kalau sausnya iya dari gula merah..
    postingan diatas kalau dikasih fotonya jenang grendul tambah sip deh kayaknya.. mantaaaap!! 😉

    Reply
    • Dear Tiwwi,

      Owh gitu ya..aku pikir sih dari Gula Merah soale warnanya merah dan manis ngunu jeh serasa gula jawa gitu deh…Yow wes RALAT disini ya 🙂
      grendulnya itu terbuat dari ketela yang diolah jadi gaplek lalu dicampur dg tepung-tepung bukan dari gula merah..
      kalau sausnya iya dari gula merah..

      Wah sayang kagak ada foto cuman Video itu saja…Ehm btw, kalau di Kediri banyak banget Agenda nya yah..jadi takut gak jadi 🙂

      Reply
    • Dear Om Tom,

      Iya si[, kalo udah nonton share twitter, facebook, G+, kasih pengumuman ke shabat teman dan RT setempat sopo ngerti aku dadi terkenal hahaha 🙂 DJogjane kapan-kapan wae ya 🙂

      Reply

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.